top of page

Dampak Kekeringan pada Tanaman Pangan Utama: Ancaman Serius bagi Ketahanan Pangan



kekeringan - Mertani
Sumber: ( Unsplash.com )

Kekeringan merupakan salah satu ancaman utama terhadap produksi tanaman pangan utama di berbagai belahan dunia. Dampaknya tidak hanya terbatas pada penurunan hasil panen, tetapi juga merugikan rantai pangan secara keseluruhan. Kekeringan adalah salah satu bencana alam yang paling sering terjadi di dunia. Kekeringan terjadi ketika curah hujan di suatu wilayah berada di bawah rata-rata normal dalam periode waktu yang lama. Kekeringan dapat menyebabkan berbagai dampak negatif, termasuk pada sektor pertanian. Tanaman pangan membutuhkan air yang cukup untuk tumbuh dengan baik. Kekurangan air dapat menghambat pertumbuhan tanaman dan mengurangi hasil panen. Dampak kekeringan pada tanaman pangan utama dapat dikategorikan menjadi beberapa aspek, yaitu:

  • Aspek Produksi: Kekeringan dapat menyebabkan penurunan produksi tanaman pangan. Hal ini disebabkan oleh berkurangnya jumlah air yang tersedia untuk tanaman. Kekurangan air dapat menghambat pertumbuhan tanaman, sehingga tanaman tidak dapat mencapai hasil panen yang optimal. Menurut Badan Pusat Statistik (BPS), rata-rata produksi padi di Indonesia mengalami penurunan sebesar 1,7% pada tahun 2023 dibandingkan dengan tahun 2022. Penurunan produksi padi ini dipicu oleh berbagai faktor, termasuk kekeringan yang terjadi di beberapa wilayah di Indonesia.

  • Aspek Ekonomi: Kekeringan dapat menyebabkan kerugian ekonomi bagi petani. Hal ini disebabkan oleh gagal panen atau hasil panen yang rendah. Petani yang mengalami gagal panen akan kehilangan pendapatannya, sehingga mereka akan kesulitan untuk memenuhi kebutuhan hidup. Selain itu, kekeringan juga dapat menyebabkan kenaikan harga pangan. Hal ini disebabkan oleh berkurangnya pasokan pangan akibat gagal panen. Kenaikan harga pangan dapat berdampak buruk pada masyarakat, terutama masyarakat yang kurang mampu.

  • Aspek Sosial: Kekeringan dapat menyebabkan berbagai masalah sosial, termasuk kelaparan dan kekurangan gizi. Hal ini disebabkan oleh berkurangnya akses masyarakat terhadap pangan. Petani yang mengalami gagal panen akan kesulitan untuk memenuhi kebutuhan pangan keluarganya. Hal ini dapat menyebabkan kelaparan dan kekurangan gizi. Selain itu, kekeringan juga dapat menyebabkan masyarakat migran, yaitu masyarakat yang terpaksa meninggalkan tempat tinggalnya karena tidak memiliki sumber pangan.

  • Aspek Lingkungan: Kekeringan dapat menyebabkan kerusakan lingkungan. Hal ini disebabkan oleh berkurangnya vegetasi di lahan pertanian. Vegetasi di lahan pertanian berperan penting dalam menjaga kesuburan tanah dan mencegah erosi. Kekurangan vegetasi di lahan pertanian dapat menyebabkan tanah menjadi tandus dan mudah tererosi. Erosi tanah dapat menyebabkan pencemaran air dan kerusakan lingkungan.


kekeringan - Mertani
Sumber: ( Pexels.com )

Artikel Mertani kali ini akan membahas secara mendalam mengenai dampak kekeringan pada tanaman pangan utama dan bagaimana hal ini menjadi ancaman serius bagi ketahanan pangan global.

1. Pengurangan Produksi Tanaman Pangan

Kekeringan secara langsung mengakibatkan pengurangan ketersediaan air bagi tanaman. Tanaman pangan utama seperti padi, gandum, jagung, dan kedelai membutuhkan air yang cukup untuk tumbuh dan berkembang dengan optimal. Kekurangan air akan menghambat proses fotosintesis, pengembangan akar, dan pembentukan bunga, sehingga mengurangi jumlah hasil panen. Hal ini dapat berdampak langsung pada produksi pangan dan mengancam ketahanan pangan masyarakat.

2. Penurunan Kualitas Hasil Panen

Kekeringan tidak hanya mengurangi jumlah hasil panen, tetapi juga dapat memengaruhi kualitasnya. Tanaman yang tumbuh dalam kondisi kekeringan cenderung memiliki biji atau buah yang lebih kecil dan kurang gizi. Selain itu, kekeringan dapat meningkatkan risiko serangan hama dan penyakit tanaman, yang dapat lebih memperburuk kualitas hasil panen.

3.Ketidakstabilan Harga Pangan

Penurunan produksi dan kualitas hasil panen akibat kekeringan dapat menyebabkan ketidakstabilan harga pangan. Permintaan yang tetap tinggi sementara pasokan menurun dapat mengakibatkan lonjakan harga, membuat pangan menjadi lebih sulit dijangkau oleh masyarakat. Hal ini dapat menciptakan ketidaksetaraan akses terhadap pangan dan meningkatkan risiko kelaparan di kalangan kelompok yang rentan.

4. Gangguan pada Rantai Pasokan Pangan

Kekeringan juga dapat mengganggu rantai pasokan pangan mulai dari petani hingga konsumen. Petani yang mengalami penurunan hasil panen mungkin menghadapi kesulitan ekonomi, yang pada gilirannya dapat mempengaruhi kapasitas mereka untuk berproduksi pada musim tanam berikutnya. Gangguan ini dapat memicu siklus negatif dalam rantai pasokan pangan.

5. Ketergantungan pada Irigasi dan Pengelolaan Air yang Tidak Tepat

Sebagian besar tanaman pangan utama mengandalkan irigasi untuk mendapatkan pasokan air yang cukup. Kekeringan memperburuk ketersediaan air untuk irigasi, dan pengelolaan air yang tidak tepat dapat meningkatkan risiko kekeringan. Sistem irigasi yang kurang efisien atau pemborosan air dapat mengakibatkan peningkatan tekanan pada sumber daya air.


Dampak kekeringan pada tanaman pangan utama merupakan tantangan serius bagi ketahanan pangan global. Perubahan iklim dan praktik pertanian yang tidak berkelanjutan semakin memperparah risiko kekeringan. Diperlukan tindakan segera melalui inovasi teknologi, kebijakan yang mendukung, dan kerjasama internasional untuk menjaga ketersediaan pangan yang cukup dan berkualitas bagi populasi dunia yang terus bertambah. Nah, itulah penjelasan mengenai dampak kekeringan pada tanaman pangan utama, semoga bermanfaat! Dapatkan informasi lainnya seputar lingkungan, dengan mengunjungi kami di:


Website: mertani.co.id 

YouTube: mertani official 

Linkedin : PT Mertani .


Sumber:

54 views1 comment
WhatsApp
bottom of page