top of page

Teknologi Tepat Guna: Memanfaatkan Data AWS untuk Pemupukan Presisi di Perkebunan

Updated: Jul 8


sumber : mertani.co.id

Transformasi perkebunan telah sampai pada tahap yang signifikan dibandingkan beberapa dekade lalu, dengan perkembangan teknologi menjadi aspek penting dalam upaya peningkatan produktivitas dan keberlanjutan. Aspek penting manajemen perkebunan salah satunya adalah pemupukan. Pemupukan yang sesuai dan dosis yang tepat memastikan tanaman mendapatkan nutrisi yang diperlukan untuk tumbuh. Namun, hal ini menjadi alasan pertani untuk memberikan pupuk sebanyak mungkin dengan harapan tanaman mereka menjadi lebih subur. Akibatnya ketidakseimbangan nutrisi di lingkungan menjadi masalah baru.

Pemupukan konvensional yang dilakukan tanpa identifikasi kebutuhan tanaman dapat menyebabkan overdosis maupun underdosis. Hal ini tidak hanya berakibat pada tanaman tetapi juga merugikan lingkungan. Praktik ini sering kali bergantung pada perkiraan petani atau panduan umum yang tidak memperhatikan kondisi aktual. Overdosis pupuk dapat menyebabkan pencemaran tanah dan air, sementara itu underdosis menyebabkan sedikit atau bahkan tidak adanya pengaruh dari pemberian pupuk. Hal ini menyebabkan inefisiensi pemberian pupuk.

Teknologi seperti Internet of Things (IoT) dan Big Data menawarkan potensi besar untuk mengoptimalkan pemupukan. Dengan memanfaatkan data dari Automatic Weather Station (AWS) dan sensor tanah, petani dapat memperoleh informasi real-time tentang kelembaban tanah, suhu, dan kondisi cuaca lokal, sehingga dapat menentukan waktu dan jumlah pemupukan yang tepat.

Integrasi berbagai perangkat dan sensor dapat dilakukan dengan IoT, tujuannya adalah untuk pengumpulan data secara real time. Data ini dianalisis menggunakan Big Data untuk memberikan rekomendasi pemupukan yang tepat. AWS memberikan informasi cuaca lokal yang akurat, sedangkan sensor tanah mendeteksi kandungan nutrisi dan kelembaban tanah. Kombinasi teknologi ini memungkinkan petani membuat keputusan yang lebih cerdas dan berbasis data, meningkatkan produktivitas, efisiensi, dan keberlanjutan perkebunan dengan mengurangi penggunaan pupuk berlebihan dan dampak negatif terhadap lingkungan.

Internet of Things (IoT) dalam Perkebunan

IoT adalah jaringan perangkat fisik yang terhubung melalui internet dan memungkinkan pengumpulan maupun pertukaran data. Dalam konteks perkebunan, IoT mencakup penggunaan sensor dan perangkat yang dapat mengumpulkan data lingkungan, seperti suhu, kelembaban tanah, intensitas cahaya, dan parameter lainnya yang relevan dengan pertumbuhan tanaman. Data ini kemudian dikirim ke server untuk dianalisis dan digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan.

Sensor tanah dan cuaca

Salah satu aplikasi utama IoT di perkebunan adalah penggunaan sensor tanah dan cuaca. Sensor tanah dapat mengukur berbagai parameter seperti kelembaban, pH, dan kandungan nutrisi. Sensor cuaca, yang biasanya terintegrasi dalam AWS, dapat memberikan data tentang suhu udara, kelembaban, curah hujan, kecepatan angin, dan lain-lain. Data yang dikumpulkan oleh sensor-sensor ini sangat berharga untuk menentukan kebutuhan pemupukan yang tepat.

Big Data dalam Optimalisasi Pemupukan

Big Data merujuk pada kumpulan data yang sangat besar dan kompleks yang memerlukan alat pemrosesan dan analisis untuk mendapatkan informasi yang berguna. Dalam perkebunan, Big Data dapat berasal dari berbagai sumber, termasuk sensor IoT, citra satelit, data historis cuaca, dan lain-lain. Analisis Big Data memungkinkan petani untuk membuat keputusan yang lebih tepat berdasarkan pola dan tren yang diidentifikasi dari data tersebut.

Analisis Data dan Machine Learning

Pemanfaatan teknik analisis data dan machine learning memungkinkan data yang dikumpulkan diproses untuk mengidentifikasi pola-pola yang tidak terlihat secara langsung. Misalnya, machine learning dapat digunakan untuk memprediksi kebutuhan pupuk berdasarkan data historis pertumbuhan tanaman dan kondisi cuaca. Algoritma dapat dilatih untuk memberikan rekomendasi pemupukan yang lebih presisi, mengurangi penggunaan pupuk berlebihan, dan meningkatkan efisiensi penggunaan pupuk.

Studi Kasus: Penerapan di Perusahaan Perkebunan

Salah satu contoh nyata penerapan teknologi IoT dan Big Data dapat dilihat pada perusahaan perkebunan yang berada di Provinsi Jawa Timur. Perusahaan ini melakukan anasir iklim mikro menggunakan AWS dalam rangka mengelola komoditas tebu di Jawa Timur. Sebelum menggunakan teknologi ini, perusahaan ini melakukan anasir iklim secara konvensional dengan cara mengambil data dari logger sensor setiap pagi. Dengan metode konvensional, mereka sering mengalami kesulitan saat terjadi cuaca yang kurang mendukung dan medan yang kurang kondisif. Oleh karena itu perusahaan melakukan perubahan dengan menggunakan AWS mertani sebagai solusinya.

  Implementasi AWS di perkebunan ini dapat memberikan data yang akurat secara real time. Harapannya dengan adanya AWS Mertani ini pihak manajemen dapat melakukan pengambilan keputusan secara cepat dan tepat. Perusahaan juga dapat melakukan pembuatan report dengan lebih efisien. Hal ini karena lahan dapat dipantau kondisinya setiap saat dan di mana saja berkat kemampuan AWS Mertani yang dapat menampilkan informasi secara online. Efisiensi sumber daya yang dibutuhkan juga dapat meningkat. Hal ini karena kebutuhan dari tanaman dapat dipantau sehingga pemberian nutrisi dapat langsung tepat sasaran pada tanaman yang kekurangan nutrisi.


sumber : mertani.co.id

Implementasi Automatic Weather Station (AWS) di perkebunan membawa berbagai manfaat signifikan yang dapat meningkatkan efisiensi dan produktivitas perkebunan. Berikut adalah beberapa manfaat utama dari penerapan teknologi ini: :

Efisiensi Penggunaan Pupuk

Salah satu keuntungan utama dari penggunaan AWS adalah efisiensi penggunaan pupuk. AWS memberikan data cuaca real-time dan data kondisi tanah yang akurat, sehingga memungkinkan para petani untuk memberikan pupuk dengan lebih presisi. Informasi tentang kelembaban tanah, suhu, dan curah hujan dapat membantu dalam menentukan jumlah dan waktu aplikasi pupuk yang tepat. Dengan demikian, penggunaan pupuk dapat dioptimalkan, mengurangi pemborosan dan biaya yang terkait dengan pemupukan berlebihan.

Peningkatan Produktivitas

Penggunaan AWS juga berkontribusi terhadap peningkatan produktivitas tanaman. Data yang akurat tentang kondisi cuaca dan tanah memungkinkan petani memberikan nutrisi yang tepat pada waktu yang tepat. Misalnya, dengan mengetahui periode kering yang akan datang, petani bisa menyesuaikan jadwal pemupukan untuk memastikan tanaman mendapatkan nutrisi yang cukup sebelum periode tersebut.

Pengurangan Dampak Lingkungan

Manfaat lainnya yang tak kalah penting adalah pengurangan dampak lingkungan. Pemupukan yang tidak tepat dapat menyebabkan masalah serius seperti pencemaran air tanah dan sungai, serta kerusakan ekosistem lokal. Dengan AWS, penggunaan pupuk dapat lebih efisien dan sesuai kebutuhan, sehingga mengurangi risiko pencemaran.


sumber : mertani.co.id

Pemanfaatan teknologi IoT dan Big Data dalam optimalisasi pemupukan di perkebunan menawarkan potensi besar untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas penggunaan pupuk. Dengan mengintegrasikan sensor tanah dan AWS, serta menggunakan analisis data yang canggih, perusahaan perkebunan dapat membuat keputusan yang lebih tepat dan berbasis data. Teknologi ini tidak hanya menguntungkan petani dari segi ekonomi tetapi juga mendukung upaya pelestarian lingkungan.

Dapatkan informasi lainnya seputar ilmu lingkungan dengan cara mengunjungi kami di:


Website: mertani.co.id 

YouTube: mertani official 

Linkedin : PT Mertani


sumber :

43 views0 comments

Comments


WhatsApp
bottom of page