top of page

Hama dan Penyakit Tanaman Pangan: Ancaman Tersembunyi bagi Ketahanan Pangan Global

Tanaman pangan merupakan pilar utama ketahanan pangan global, dan kesehatan tanaman sangat penting untuk memastikan produksi pangan yang cukup. Namun, tantangan utama yang dihadapi petani di seluruh dunia adalah serangan hama dan penyakit tanaman. Hama dan penyakit ini dapat menyebabkan kerugian besar dalam produksi tanaman, mengancam ketahanan pangan dan kesejahteraan ekonomi.

s
Sumber: Amartast.id
  • Hama Tanaman Pangan

Hama adalah organisme yang merugikan tanaman dengan menghisap, mengunyah, atau merusak bagian tanaman. Beberapa hama umum meliputi kutu daun, ulat, keong, dan wereng. Mereka dapat merusak daun, batang, dan bahkan akar tanaman, menyebabkan penurunan hasil panen dan kualitas tanaman. Beberapa hama juga menjadi vektor penyakit tanaman, menyebar penyakit dari tanaman ke tanaman. Salah satu contoh hama yang sering menjadi ancaman bagi tanaman pangan seperti :

  1. Kutu-buluh : menyerang berbagai tanaman, seperti gandum, jagung, dan kentang. Mereka menghisap cairan tumbuhan, menyebabkan deformasi tanaman dan penurunan produksi.

  2. Serangan ulat : menyebabkan kerugian yang signifikan pada tanaman padi dan sayuran.

  3. Serangan tungro : Daun yang menguning dan mengering pada bagian ujung dan pertumbuhan tanaman yang terhambat.

  4. Wereng : Tanaman padi yang diserang wereng biasanya memiliki daun-daun yang menguning dan warna kuning disebabkan oleh aktivitas wereng yang menghisap cairan tanaman, termasuk nutrisi yang penting.

  • Penyakit Tanaman Pangan

Sumber; Pupuk Organik GDM dan Suplemen

Penyakit tanaman disebabkan oleh mikroorganisme patogen, termasuk bakteri, jamur, dan virus. Penyakit ini dapat menyebar dengan cepat dan menginfeksi tanaman, menyebabkan kematian tanaman, penurunan hasil, dan kehilangan kualitas tanaman. Gejala serangan penyakit tanaman dapat bervariasi tergantung pada jenis penyakitnya. Berikut adalah gejala umum dari beberapa masalah tanaman, termasuk karat, bercak daun, layu, dan busuk akar:

  1. Karat: Daun tanaman muncul bercak berwarna coklat atau oranye dan terjadi serangan yang parah, daun bisa mengering dan mati.

  2. Bercak Daun: Daun tanaman memiliki bercak berwarna berbeda, seperti coklat, hitam, atau abu-abu dan Bercak-bercak tersebut dapat membesar dan menyatukan, membentuk pola yang khas.

  3. Layu: Tanaman tampak lemas dan mengalami kekuningan atau kecoklatan pada daunnya, serta tanaman kehilangan keseimbangan air dan nutrisi, menyebabkan daun menjadi layu dan kering.

  4. Busuk Akar: Akar tanaman tampak lunak, gelap, dan berbau busuk ditandai dengan tanaman kehilangan kekencangan pada tanah dan mudah terlepas dari substratnya.

Khusus untuk karat pada padi, gejalanya bisa mencakup bercak-bercak karat yang khas pada daun-daun padi, yang kemudian dapat menyebabkan kelemahan pada tanaman dan potensi penurunan hasil panen. Perhatikan gejala tersebut untuk dapat mengidentifikasi dan mengatasi masalah penyakit tanaman dengan cepat.


Pengelolaan Hama dan Penyakit

k
Sumber: Samudra Karya Mustika

Pengelolaan hama dan penyakit tanaman pangan membutuhkan pendekatan terpadu yang melibatkan beberapa metode. Berikut adalah beberapa cara pengelolaan yang dapat diterapkan:

  1. Pemilihan Varietas Tahan Penyakit: Pilih varietas tanaman yang tahan terhadap hama dan penyakit tertentu. Varietas ini telah dikembangkan untuk mengurangi risiko serangan dan kerusakan.

  2. Rotasi Tanaman: Praktik rotasi tanaman dengan menanam tanaman yang berbeda di musim tanam berikutnya. Ini membantu mengurangi akumulasi patogen atau hama tertentu dalam tanah.

  3. Sanitasi Tanaman: Hapus sisa-sisa tanaman yang terinfeksi atau terserang hama. Ini dapat mengurangi sumber penyebaran penyakit.

  4. Pemupukan dan Pemeliharaan Tanah: Pemeliharaan tanah yang baik dengan pemupukan yang sesuai dapat meningkatkan kekebalan tanaman terhadap penyakit.

  5. Penggunaan Organisme Pengendali Hayati: Gunakan predator alami atau parasitoid yang dapat mengendalikan populasi hama penyakit.


Demikianlah penjelasan mengenai Pertanian Berbasis Agroforestri. Apabila anda ingin mengetahui informasi-informasi terbaru lainnya mengenai perkebunan dan pertanian, anda dapat mengunjungi kami di:


Instagram: @mertani_indonesia

Linkedin : PT Mertani

Tiktok : mertaniofficial


Sumber:


44 views0 comments

Comments


WhatsApp
bottom of page