top of page

Pupuk Hayati: Pengertian dan Cara Penggunaannya


Gambar 1. (Sumber: frostsgardencentres.co.uk)

Pertanian berkelanjutan memegang peranan penting dalam menjaga keselarasan lingkungan dan memenuhi kebutuhan pangan yang terus bertambah di seluruh dunia. Pupuk hayati merupakan terobosan signifikan dalam dunia pertanian modern yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas tanah dan pertumbuhan tanaman secara ramah lingkungan. Artikel ini akan mengulas secara mendalam mengenai definisi pupuk hayati, mekanisme kerjanya, manfaatnya, serta perannya yang krusial dalam konteks pertanian berkelanjutan.


Definisi

Pupuk hayati merupakan kategori pupuk yang mengandung mikroorganisme bermanfaat yang memainkan peran vital dalam mendorong pertumbuhan tanaman. Jenis pupuk ini terdiri dari berbagai varian, masing-masing dengan fungsi khususnya, seperti penambat nitrogen, peluruh fosfat, pengurai bahan organik, serta pendorong pertumbuhan dan pengendali penyakit. Pupuk hayati dapat diaplikasikan di berbagai bagian tanaman seperti tanah, daun, akar, batang, bunga, bahkan benih. Mikroba yang ada dalam pupuk hayati memerlukan kondisi lingkungan yang optimal untuk berkembang, sehingga paling efektif jika digunakan pada tanah dengan kandungan organik yang tinggi.


Jenis Pupuk Hayati Berdasarkan Fungsinya

Gambar 2. (Sumber: dtphp.luwuutarakab.go.id)

Berikut adalah beberapa jenis pupuk hayati bersama dengan fungsinya:

  1. Pupuk hayati penambat nitrogen: Jenis pupuk hayati ini mengandung mikroba yang memiliki kemampuan untuk menangkap nitrogen dari udara dan mengubahnya menjadi senyawa yang dapat diserap oleh tanaman. Penggunaan pupuk hayati penambat nitrogen dapat berkontribusi dalam meningkatkan ketersediaan nitrogen dalam tanah, sehingga memperbaiki pertumbuhan tanaman.

  2. Pupuk hayati peluruh fosfat: Pupuk hayati jenis ini mengandung mikroba yang memiliki kemampuan untuk memisahkan fosfat dari senyawa organik kompleks dalam tanah, sehingga memudahkan penyerapan oleh tanaman. Penerapan pupuk hayati peluruh fosfat dapat membantu meningkatkan ketersediaan fosfat dalam tanah dan memperbaiki pertumbuhan tanaman.

  3. Pupuk hayati peluruh bahan organik: Pupuk hayati jenis ini mengandung mikroba yang mampu memecah senyawa organik kompleks dalam tanah menjadi senyawa yang lebih sederhana dan membentuk senyawa baru. Penggunaan pupuk hayati peluruh bahan organik dapat membantu meningkatkan kesuburan tanah dan memperbaiki pertumbuhan tanaman.

  4. Pupuk hayati pemacu pertumbuhan serta pengendalian penyakit: Jenis pupuk hayati ini mengandung mikroba yang memiliki kemampuan untuk merangsang pertumbuhan tanaman dan membantu mengatasi serangan penyakit pada tanaman.

Manfaat Penggunaan Pupuk Hayati

Pupuk hayati membawa sejumlah manfaat penting bagi tanaman dan ekosistem sekitarnya. Berikut merupakan manfaat dari penggunaan pupuk hayati:

  1. Peningkatan Ketersediaan Nutrisi: Pupuk hayati berperan dalam meningkatkan ketersediaan nutrisi seperti nitrogen dan fosfor di tanah, yang secara signifikan mendukung pertumbuhan tanaman.

  2. Stimulasi Pertumbuhan Tanaman: Mikroorganisme yang terkandung dalam pupuk hayati memiliki peran kunci dalam merangsang pertumbuhan tanaman, menghasilkan hasil panen yang lebih subur.

  3. Perbaikan Kualitas Tanah: Pupuk hayati berperan dalam memperbaiki sifat fisik, kimia, dan biologi tanah, serta turut berkontribusi dalam meningkatkan kandungan bahan organik di dalamnya.

  4. Reduksi Penggunaan Bahan Kimia dan Pestisida: Penerapan pupuk hayati membantu mengurangi ketergantungan pada pupuk kimia dan pestisida, yang berpotensi menimbulkan dampak negatif pada ekosistem sekitar.

  5. Penguatan Ketahanan terhadap Patogen: Pupuk hayati memiliki peran dalam meningkatkan ketahanan tanaman terhadap serangan patogen dan penyakit, memperkuat daya tahan tanaman secara alami.

  6. Harga yang Ekonomis: Secara ekonomis, pupuk hayati merupakan pilihan yang lebih terjangkau jika dibandingkan dengan pupuk kimia.

Kekurangan Penggunaan pupuk Hayati

Gambar 3. (Sumber: mediatani.co)

Meskipun penggunaan pupuk hayati memiliki manfaatnya, terdapat juga beberapa kelemahan yang perlu diperhatikan:

  1. Tidak Dapat Digunakan Bersamaan dengan Pestisida atau Pupuk Kimia: Keterbatasan utama dari pupuk hayati adalah bahwa tidak bisa diterapkan secara bersamaan dengan pestisida atau pupuk kimia. Hal ini karena interaksi antara bahan-bahan tersebut dapat mengurangi efektivitas dari pupuk hayati.

  2. Tidak Dapat Disimpan dalam Jangka Waktu Lama: Makhluk hidup yang terkandung dalam pupuk hayati memiliki masa hidup yang relatif singkat. Oleh karena itu, pupuk ini tidak dapat disimpan dalam jangka waktu yang lama sebelum penggunaannya.

  3. Kualitas Bergantung pada Bahan Baku: Kualitas dari pupuk hayati sangat tergantung pada kualitas bahan baku yang digunakan dalam produksinya. Oleh karena itu, penting untuk memperhatikan kualitas bahan baku untuk memastikan pupuk hayati yang dihasilkan memiliki kualitas yang optimal.

Penggunaan Pupuk Hayati Dalam penggunaan pupuk hayati, perlu memperhatikan beberapa hal penting:

  1. Penentuan Dosis yang Tepat: Penting untuk menentukan dosis pupuk hayati secara akurat agar tidak terjadi kelebihan atau kekurangan nutrisi yang dapat merugikan pertumbuhan tanaman. Dosis yang sesuai harus disesuaikan dengan jenis pupuk hayati dan jenis tanaman yang akan diberi pupuk.

  2. Pilihan Metode Aplikasi yang Tepat: Pupuk hayati dapat diterapkan pada berbagai bagian tanaman, seperti tanah, daun, akar, batang, bunga, atau benih. Pemilihan metode aplikasi harus disesuaikan dengan jenis pupuk hayati dan spesies tanaman yang akan mendapatkannya.

  3. Kualitas Bahan Baku yang Optimal: Kualitas bahan baku dalam pembuatan pupuk hayati sangat berpengaruh terhadap mutu akhir produk. Oleh karena itu, perlu memperhatikan kualitas bahan baku untuk memastikan terciptanya pupuk hayati yang berkualitas.

  4. Tidak Boleh Digunakan Bersamaan dengan Pestisida atau Pupuk Kimia: Pupuk hayati tidak boleh digunakan secara bersamaan dengan pestisida atau pupuk kimia karena dapat mengurangi efektivitas dari pupuk hayati.

  5. Tidak Dapat Disimpan dalam Waktu Lama: Mikroorganisme dalam pupuk hayati memiliki umur hidup terbatas. Oleh karena itu, pupuk ini tidak dapat disimpan dalam waktu yang lama sebelum digunakan.

Metode Penggunaan Pupuk Hayati

Gambar 4. (Sumber: Enero.co.id)

Berikut adalah beragam metode penggunaan pupuk hayati:

  1. Pupuk Hayati Cair: Pupuk hayati dalam bentuk cair dapat dicampur dengan air dalam perbandingan tertentu, seperti 1:40, lalu diaplikasikan pada tanaman melalui penyiraman atau penyemprotan.

  2. Pupuk Hayati Padat: Pupuk hayati dalam bentuk padat dapat diaplikasikan dengan cara mencampurnya dengan tanah sebelum proses penanaman, atau dapat juga disebarkan di sekitar benih sebelum ditanam.

  3. Pupuk Hayati Daun: Pupuk hayati yang berbentuk larutan dapat disemprotkan langsung pada daun tanaman untuk diserap melalui stomata.

  4. Pupuk Hayati Akar: Pupuk hayati khusus untuk akar dapat dicampurkan dengan tanah pada saat penanaman atau dapat disuntikkan langsung ke sistem akar tanaman untuk penyerapan nutrisi yang optimal.

Demikianlah informasi Pupuk Hayati dan Penggunaannya. Apabila Anda ingin mengetahui informasi lainnya mengenai perkebunan dan pertanian, Anda dapat mengunjungi kami di:


Website: mertani.co.id

Instagram: @mertani_indonesia

Linkedin : PT Mertani


Sumber:

956 views0 comments

Comments


WhatsApp
bottom of page