top of page

Peran Vital Mikroorganisme dalam Pengembangan Industri Pertanian Modern

Updated: Dec 19, 2023


S
Sumber: Faperta UMA

Mikroorganisme adalah organisme yang sangat kecil, biasanya tidak terlihat dengan mata manusia tanpa bantuan mikroskop. Ini termasuk bakteri, virus, protozoa, dan fungi (jamur), serta organisme mikroskopis lainnya. Mikroorganisme dapat ditemukan di berbagai lingkungan, termasuk tanah, air, udara, dan organisme hidup. Berikut adalah beberapa peran dan jenis mikroorganisme yang umum:

  1. Bakteri: Mikroorganisme uniseluler yang dapat ditemukan di tanah, air, dan organisme hidup. Beberapa bakteri bermanfaat dalam proses-proses biologis, seperti dekomposisi bahan organik, dan lainnya dapat menyebabkan penyakit.

  2. Virus: Partikel mikroskopis yang hanya dapat berkembang biak dalam sel inang. Virus dapat menyebabkan penyakit pada organisme yang terinfeksi.

  3. Fungi (Jamur): Termasuk jamur seperti kapang dan ragi. Beberapa jenis jamur bermanfaat dalam produksi makanan dan minuman, sementara yang lain dapat menyebabkan penyakit pada tumbuhan atau hewan.

  4. Protozoa: Organisme uniseluler yang umumnya ditemukan di lingkungan air. Beberapa jenis protozoa merupakan parasit dan dapat menyebabkan penyakit pada manusia dan hewan.

  5. Alga Mikroskopis: Organisme fotosintesis yang dapat ditemukan di air dan berperan dalam rantai makanan akuatik.

Industri pertanian modern semakin mengakui peran penting mikroorganisme dalam meningkatkan produktivitas, keberlanjutan, dan efisiensi. Mikroorganisme, termasuk bakteri, fungi, dan virus, memiliki dampak signifikan dalam berbagai aspek pertanian. Artikel ini akan membahas peran mikroorganisme dalam industri pertanian, mulai dari meningkatkan kualitas tanah hingga meningkatkan resistensi tanaman terhadap penyakit. Adapun peran mikroorganisme dalam mendukung pertanian seperti :


1. Mendukung Kesehatan Tanaman

k
Sumber: CNN Indonesia

Mikroorganisme berperan besar di rizosfer, yaitu daerah di sekitar akar tanaman di mana aktivitas biologi yang intens terjadi. Bakteri dan fungi rizosfer membantu dalam menguraikan bahan organik, menghasilkan senyawa yang berguna bagi tanaman, seperti hormon pertumbuhan dan senyawa antibakteri. Proses ini mendukung penyerapan nutrisi oleh tanaman dan meningkatkan kesehatan akar.


2. Bioteknologi Pertanian: Pemacu Pertumbuhan Tanaman

ss
Sumber: Selasar

Beberapa mikroorganisme, terutama bakteri Rhizobium, membentuk hubungan simbiosis dengan tanaman leguminosa. Bakteri ini dapat mengubah nitrogen atmosfer menjadi bentuk yang dapat diserap oleh tanaman, meningkatkan ketersediaan nitrogen dalam tanah. Selain itu, bakteri seperti Azotobacter dan Azospirillum membantu meningkatkan penyerapan nitrogen oleh tanaman non-leguminosa.


3. Pengendalian Hama dan Penyakit: Perlindungan Alami Tanaman

s
Sumber: Kompas.com

Mikroorganisme juga berperan dalam pengendalian hama dan penyakit tanaman. Beberapa jenis bakteri seperti Bacillus thuringiensis (Bt) menghasilkan toksin yang efektif melawan serangga hama. Selain itu, penggunaan fungi entomopatogen, seperti Beauveria bassiana, telah berhasil dalam mengendalikan hama tanaman tanpa merugikan lingkungan.


4. Kompos dan Pengomposan: Daur Ulang Limbah Organik

s
Sumber: Sumber Masakan Nusantara

Mikroorganisme memainkan peran kunci dalam proses pengomposan. Bakteri dan fungi membantu mendekomposisi bahan organik menjadi humus, menciptakan pupuk alami yang kaya akan nutrisi. Penggunaan kompos sebagai pupuk organik tidak hanya meningkatkan kesuburan tanah tetapi juga mengurangi ketergantungan pada pupuk kimia.


Demikianlah penjelasan mengenai Peran Vital Mikroorganisme dalam Pengembangan Industri Pertanian Modern. Apabila anda ingin mengetahui informasi-informasi terbaru lainnya mengenai perkebunan dan pertanian, anda dapat mengunjungi kami di:


Instagram: @mertani_indonesia

Linkedin : PT Mertani

Tiktok : mertaniofficial


Sumber:


47 views0 comments

Comments


WhatsApp
bottom of page