top of page

Penerapan Teknologi Irigasi Tersier untuk Meningkatkan Efisiensi Penggunaan Air di Perkebunan


Teknologi Irigasi Tersier
Sumber:{Gramedia.com}

Dalam era modern ini, pertanian menjadi sektor yang sangat penting untuk mencukupi kebutuhan pangan dunia yang terus berkembang. Namun, pertanian juga memerlukan penggunaan air yang besar untuk mendukung pertumbuhan tanaman. Irigasi merupakan salah satu metode yang digunakan untuk menyediakan pasokan air yang cukup dalam meningkatkan produktivitas dan kualitas hasil pertanian. Salah satu inovasi dalam bidang irigasi adalah teknologi irigasi tersier, yang bertujuan untuk meningkatkan efisiensi penggunaan air di perkebunan.


1. Irigasi Tersier

Irigasi tersier adalah sistem irigasi yang dikembangkan untuk memaksimalkan efisiensi penggunaan air. Sistem ini memanfaatkan teknologi modern dan metode yang canggih untuk mendistribusikan air dengan tepat dan efisien pada tingkat tanaman individu. Berbeda dengan sistem irigasi tradisional, irigasi tersier dapat menyesuaikan kebutuhan air berdasarkan keadaan tanah dan kebutuhan tanaman secara spesifik.


2. Manfaat Irigasi Tersier

Jaringan irigasi tersier merupakan jaringan yang berfungsi dalam menyalurkan ketersediaan air yang dugunakan bagi kebutuhan air para petani. jaringan irigasi tersier terdiri dari saluran tersier, saluran kuarter dan saluran pembuang. Adapun beberapa manfaat irigasi tersier :

  • Peningkatan Efisiensi: Irigasi tersier memungkinkan penggunaan air yang lebih efisien dengan mengurangi pemborosan. Hanya bagian tanaman yang membutuhkan air yang akan diberi pasokan, sehingga tidak ada air yang terbuang percuma.

  • Peningkatan Produksi: Dengan menyediakan kebutuhan air yang sesuai pada waktu yang tepat, irigasi tersier dapat meningkatkan hasil produksi perkebunan secara keseluruhan.

  • Penghematan Sumber Daya: Dengan menggunakan irigasi tersier, petani dapat menghemat sumber daya air yang berharga, yang pada gilirannya akan berdampak pada lingkungan yang lebih berkelanjutan

3. Teknologi Irigasi Tersier yang Tersedia di Indonesia

Indonesia merupakan negara agraris dengan sektor pertanian yang sangat penting dalam perekonomian. Dalam usaha untuk meningkatkan produktivitas dan efisiensi dalam pertanian, penggunaan teknologi irigasi tersier telah menjadi solusi yang semakin populer. Teknologi irigasi tersier mengintegrasikan sistem irigasi tradisional dengan kemajuan teknologi untuk menyediakan pasokan air yang tepat pada waktu yang tepat, meningkatkan kualitas tanah, dan memaksimalkan hasil pertanian. Berikut beberapa sistem irigasi tersier yang tersedia di Indonesia.


1. Sistem Irigasi Tetes (Drip Irrigation)

Irigasi Tetes
Sumber:{agrozine.id}

Sistem irigasi tetes adalah salah satu bentuk teknologi irigasi tersier yang paling umum digunakan di Indonesia. Teknologi ini memungkinkan penggunaan air secara efisien dengan memberikan air secara perlahan langsung ke akar tanaman melalui pipa-pipa kecil atau selang yang disebut tetesan. Sistem ini meminimalkan pemborosan air dan mengurangi risiko penyakit tanaman yang diakibatkan oleh kelebihan kelembapan.


2. Irigasi Berbasis Sensor

Irigasi Sensor
Sumber:{Pangannews.id}

Irigasi berbasis sensor adalah teknologi irigasi tersier yang menggunakan sensor tanah dan cuaca untuk mengoptimalkan penggunaan air. Sensor tanah akan memantau kelembapan dan kebutuhan air tanaman, sedangkan sensor cuaca akan memberikan informasi tentang kondisi cuaca dan pola hujan. Data dari sensor-sensor ini digunakan untuk mengatur jadwal dan durasi penyiraman secara otomatis, sehingga air hanya diberikan saat diperlukan.


3. Irigasi Berbasis Aplikasi


Irigasi Aplikasi
Sumber:{viva.co.id}

Teknologi irigasi berbasis aplikasi menjadi semakin populer di Indonesia dengan kemajuan teknologi di era digital. Aplikasi ini memungkinkan petani untuk mengontrol irigasi melalui smartphone atau perangkat lainnya. Petani dapat memantau dan mengatur penyiraman tanaman dari jarak jauh serta mempermudah dalam memperoleh data sensor dan informasi cuaca secara real-time. Hal ini memberikan fleksibilitas dan efisiensi yang tinggi dalam penggunaan air.


4. Irigasi Bertekanan Rendah (Low-Pressure Irrigation)

Irigasi bertekanan rendah adalah teknologi irigasi tersier yang berfokus pada penghematan air. Sistem ini menggunakan tekanan air yang rendah untuk memberikan air ke tanaman. Dengan tekanan rendah, kebocoran dan pemborosan air dapat diminimalkan, sehingga air dapat digunakan secara lebih efisien


5. Irigasi Berbasis Solar (Solar-Powered Irrigation)

Irigasi Solar
Sumber:{rural21.com}

Irigasi berbasis solar adalah solusi inovatif yang menggunakan tenaga matahari untuk menggerakkan sistem irigasi. Panel surya menghasilkan listrik yang digunakan untuk memompa air ke lahan pertanian. Teknologi ini tidak hanya ramah lingkungan karena mengurangi ketergantungan pada listrik dari jaringan umum, tetapi juga menghemat biaya energi bagi petani.


6. Irigasi Berbasis Drone

Irigasi Drone
Sumber:{faperta.umsu.ac.id}

Teknologi irigasi berbasis drone adalah terobosan terkini di sektor pertanian di Indonesia. Drone dilengkapi dengan sensor dan kamera yang dapat memetakan kondisi tanaman dan kelembapan tanah. Berdasarkan data yang dikumpulkan, drone dapat memberikan pasokan air dengan akurat dan tepat pada tanaman yang membutuhkan, bahkan di area yang sulit dijangkau sekalipun.


7. Smart Water Management


Smart
Sumber:{aceleindonesia.com}

Smart Water Management merupakan pendekatan holistik dalam mengelola sumber daya air. Teknologi ini mencakup integrasi berbagai solusi irigasi tersier, sensor-sensor cerdas, analisis data, dan sistem kendali otomatis. Tujuannya adalah untuk menciptakan efisiensi yang maksimal dalam penggunaan air, mengurangi pemborosan, dan meningkatkan hasil pertanian.


4. Keuntungan Penerapan Irigasi Tersier

Irigasi merupakan teknik penting dalam pertanian untuk memastikan pasokan air yang cukup bagi tanaman. Dalam beberapa dekade terakhir, penerapan irigasi tersier telah menjadi sorotan utama dalam usaha meningkatkan efisiensi. Adapun beberapa keuntungan penerapan irigasi tersier sebagai berikut:

  1. Penggunaan Air yang Efisien : Sistem irigasi tersier dilengkapi dengan sensor dan teknologi kendali yang memungkinkan pemberian air secara tepat dan sesuai kebutuhan tanaman. Air hanya diberikan pada tanaman yang membutuhkan, menghindari pemborosan air yang sering terjadi dalam sistem irigasi konvensional. Dengan penggunaan air yang efisien, petani dapat menghemat air dan sumber daya alam yang berharga.

  2. Peningkatan Produktivitas Pertanian : Setiap tanaman mendapatkan pasokan air yang cukup dan tepat pada waktu yang dibutuhkan. Hal ini berdampak langsung pada pertumbuhan tanaman yang lebih baik, hasil panen yang lebih tinggi, dan kualitas produk yang lebih baik. Irigasi tersier membantu menciptakan kondisi optimal bagi pertumbuhan tanaman, sehingga petani dapat mencapai hasil yang lebih baik dan meningkatkan pendapatan mereka.

  3. Penghematan Biaya Operasional : Penggunaan air yang lebih efisien, biaya untuk pemompaan dan distribusi air dapat berkurang. Selain itu, irigasi tersier juga dapat mengurangi penggunaan pupuk dan pestisida karena air disalurkan langsung ke akar tanaman, mengurangi risiko kehilangan nutrisi dan pestisida ke tanah.

  4. Pengelolaan Tanah yang Lebih Baik : Irigasi tersier membantu dalam pengelolaan tanah yang lebih baik. Tanah yang mendapatkan air secara tepat pada saat yang tepat dapat menjaga kelembaban dan struktur tanah dengan lebih baik. Hal ini juga mengurangi risiko erosi tanah karena air tidak terbuang percuma. Dengan pengelolaan tanah yang lebih baik, kesuburan tanah dapat dipertahankan, dan lahan pertanian dapat berproduksi dengan baik dalam jangka panjang.

  5. Mengurangi Dampak Lingkungan : Penerapan irigasi tersier juga berkontribusi pada pengurangan dampak lingkungan. Dengan mengurangi pemborosan air dan penggunaan pupuk dan pestisida yang berlebihan, risiko pencemaran air dan tanah dapat berkurang. Penggunaan air yang efisien juga membantu dalam konservasi sumber daya air yang semakin berkurang. Irigasi tersier membantu menciptakan lingkungan pertanian yang lebih berkelanjutan dan ramah lingkungan.

Demikianlah penjelasan mengenai Pentingnya Pengelolaan Air yang Berkelanjutan dalam Pertanian dan Perkebunan. Apabila anda ingin mengetahui informasi-informasi terbaru lainnya mengenai perkebunan dan pertanian, anda dapat mengunjungi kami di:


Website: mertani.co.id

Instagram: @mertani_indonesia

Linkedin : PT Mertani


Sumber :


493 views3 comments

3 Comments


Gono Wicaksono
Gono Wicaksono
Aug 03, 2023

Pertanian butuh anak muda yang tahu tehnologi tepat guna untuk meningkatkan produksi pertanian salah satunya yaitu tehnologi pengendali air,, artikelnya kereen untuk di terapkan.

Like

Kadal Gurun
Kadal Gurun
Jul 26, 2023

wah terimakasih artikelnya, sangat bermanfaat karena menambah pengetahuan

Like

Tegar Satriadi
Tegar Satriadi
Jul 26, 2023

wah artikelnya sangat mudah dipahami


Like
WhatsApp
bottom of page