top of page

Kondisi Terkini Kualitas Air Sungai di Indonesia: Tantangan dan Upaya Pemulihannya


air sungai - Mertani
Sumber: ( IDN Times )

Indonesia, sebagai negara kepulauan dengan kekayaan alam yang melimpah, memiliki berbagai sumber air sungai yang dapat dimanfaatkan untuk memenuhi berbagai kebutuhan. Akan tetapi, Indonesia juga menghadapi tantangan serius terkait kondisi air sungai yang semakin memprihatinkan. Kualitas air sungai di Indonesia saat ini mengalami penurunan akibat berbagai faktor, mulai dari aktivitas industri hingga perubahan pola hidup masyarakat. Pencemaran sungai yang sudah marak terjadi di berbagai jenis sungai di Indonesia, memberikan dampak buruk dan memerlukan penanganan dari masyarakat. Kondisi sungai ini juga dapat memengaruhi kondisi dari berbagai sektor industri, termasuk pertanian. Nah, pada artikel Mertani kali ini kita akan membahas secara mendalam kondisi terkini air sungai di Indonesia serta upaya-upaya yang dapat dilakukan untuk memulihkannya.


Faktor Penyebab Menurunnya Kualitas Air Sungai:

pencemaran air - Mertani
Sumber: ( Gramedia )

Ada beberapa faktor yang memengaruhi terjadinya penurunan kualitas air sungai, berikut adalah beberapa penyebab pencemaran air sungai di Indonesia.


1. Pencemaran Industri

Salah satu penyebab utama menurunnya kualitas air sungai di Indonesia adalah pencemaran industri. Banyak perusahaan yang tidak memperlakukan limbahnya secara efektif, sehingga limbah industri seperti logam berat, bahan kimia, dan zat beracun lainnya masuk ke dalam sungai. Ketika limbah yang tidak semestinya dibuang sembarangan itu jatuh ke sungai, maka akan langsung menyebar dan dapat memengaruhi kondisi serta kualitas air sungai. Air sungai yang sudah tercemar tidak cocok untuk dikonsumsi dan digunakan dalam kehidupan sehari-hari.


2. Penggunaan Pestisida dan Fertilizer

Pertanian modern sering kali menggunakan pestisida dan pupuk kimia yang berlebihan. Sisa-sisa zat kimia ini dapat terbawa oleh aliran air hujan dan masuk ke sungai, menyebabkan pencemaran dan mengganggu ekosistem perairan.


3. Sampah Plastik

Masalah sampah plastik juga turut berkontribusi pada penurunan kualitas air sungai. Sampah plastik yang tidak terkelola dengan baik dapat mencemari sungai, mengancam kehidupan fauna air, dan menghambat aliran air.


4. Perubahan Tata Guna Lahan

Perubahan tata guna lahan, seperti pembangunan pemukiman atau industri, dapat merubah aliran air dan menyebabkan erosi tanah. Tanah yang tererosi dapat membawa sedimen dan bahan organik ke dalam sungai, mempengaruhi kualitas air.


Dampak Menurunnya Kualitas Air Sungai:

kualitas air - Mertani
Sumber: ( zonaebt.com )

Penurunan kualitas air memberikan dampak yang buruk jika terus dikonsumsi, berikut adalah beberapa dampak buruk dari penurunan kualitas air.


1. Ancaman Kesehatan Masyarakat

Air sungai yang tercemar dapat membahayakan kesehatan masyarakat yang mengandalkan air sungai sebagai sumber air minum. Zat-zat berbahaya dalam air dapat menyebabkan berbagai penyakit, seperti gangguan perut, infeksi, dan bahkan penyakit kronis.


2. Kerugian Ekosistem

Fauna dan flora air sangat rentan terhadap perubahan kualitas air. Pencemaran dapat menyebabkan penurunan populasi ikan, gangguan terhadap ekosistem sungai, dan bahkan kepunahan beberapa spesies.


3. Dampak Ekonomi

Sungai yang tercemar dapat merugikan sektor ekonomi yang bergantung pada sumber daya alam perairan, seperti perikanan dan pariwisata. Penurunan kualitas air juga dapat mempengaruhi produktivitas pertanian yang mengandalkan irigasi dari sungai.


Upaya Pemulihan dan Perlindungan Kualitas Air Sungai

pembersihan sungai - Mertani
Sumber: ( Detik.com )

Kondisi air sungai yang sudah tercemar sudah tidak layak untuk dikonsumsi, sehingga kita perlu tindakan yang nyata untuk mencegah dan mengurangi pencemaran air sungai sebelum menjadi hal yang dimaklumi. Berikut adalah beberapa upaya yang bisa dilakukan untuk mengurangi potensi pencemaran air sungai.


1. Pengelolaan Limbah Industr

Pemerintah dan perusahaan industri perlu meningkatkan pengelolaan limbah industri. Sistem pemurnian limbah dan penerapan teknologi ramah lingkungan dapat membantu mengurangi dampak pencemaran.


2. Pengendalian Penggunaan Pestisida dan Fertilizer

Petani perlu diberikan edukasi mengenai penggunaan pestisida dan pupuk yang bijak. Penerapan teknik pertanian organik dan ramah lingkungan dapat membantu mengurangi risiko pencemaran.


3. Pengelolaan Sampah

Program pengelolaan sampah yang efektif harus diterapkan untuk mencegah masuknya sampah plastik ke sungai. Peningkatan kesadaran masyarakat terhadap pengelolaan sampah juga menjadi kunci utama.


4. Pemantauan dan Penegakan Hukum

Peningkatan pemantauan kualitas air sungai dan penegakan hukum terhadap pelanggaran lingkungan perlu diintensifkan. Sanksi yang tegas akan menjadi deterrent bagi pihak-pihak yang tidak mematuhi regulasi.


Kesimpulan

Kondisi air sungai di Indonesia memerlukan perhatian serius dari semua pihak. Pemulihan kualitas air sungai bukan hanya tanggung jawab pemerintah, namun juga masyarakat, industri, dan sektor pertanian. Melalui upaya bersama, Indonesia dapat menciptakan lingkungan yang bersih dan sehat bagi generasi mendatang, serta memastikan keberlanjutan ekosistem sungai yang kaya akan keanekaragaman hayati. Nah, itulah penjelasan mengenai kondisi air sungai di Indonesia, semoga bermanfaat! Dapatkan informasi lainnya seputar lingkungan dengan cara mengunjungi kami di:


Website: mertani.co.id

Linkedin : PT Mertani


Sumber:

550 views1 comment

1 Comment


Restu Setiawan
Restu Setiawan
Nov 16, 2023

kerennn

Like
WhatsApp
bottom of page