top of page

Inovasi Dekarbonisasi Pertanian: Langkah Berkelanjutan di Masa Perubahan Iklim


Dekarbonisasi_Mertani
Sumber: Esdm.go.id

Sektor pertanian, yang telah lama menjadi tulang punggung kehidupan manusia dengan menyediakan kebutuhan pangan sehari-hari, kini dihadapkan pada tantangan yang signifikan. Meskipun memberikan manfaat esensial, pertanian juga berperan sebagai penyumbang utama emisi gas rumah kaca, yang turut serta dalam menyumbang pada perubahan iklim global. Oleh karena itu, mendekarbonisasi sektor pertanian menjadi suatu keharusan yang mendesak untuk mencapai keberlanjutan lingkungan. Saat ini, di tengah kompleksitas perubahan iklim, inisiatif-inisiatif yang bertujuan mengurangi emisi gas rumah kaca dari sektor pertanian menjadi semakin krusial untuk menjaga keseimbangan ekosistem dan meminimalkan dampak negatifnya.


Tantangan Sektor Pertanian dalam Perubahan Iklim

Perubahan iklim menimbulkan tekanan tambahan pada sektor pertanian, yang termanifestasi melalui cuaca ekstrem, pola hujan yang tidak menentu, dan kenaikan suhu yang merugikan produktivitas serta stabilitas pertanian. Keadaan ini menciptakan tantangan serius bagi para petani dalam menjaga keberlanjutan hasil pertanian. Sebaliknya, sektor pertanian juga turut berperan dalam memperburuk perubahan iklim melalui emisi gas rumah kaca, seperti karbon dioksida (CO2), metana (CH4), dan nitrogen oksida (N2O). Estimasi menunjukkan bahwa sekitar 24% dari total emisi gas rumah kaca global berasal dari kegiatan pertanian. Dengan demikian, menjaga keseimbangan antara kebutuhan pertanian dan perlindungan lingkungan menjadi kunci dalam menghadapi tantangan perubahan iklim serta mengurangi dampak negatif yang dihasilkan oleh sektor pertanian.


Agroforestri: Melindungi Lingkungan dan Meningkatkan Produktivitas

Salah satu langkah kunci dalam usaha untuk mendekarbonisasi sektor pertanian adalah implementasi agroforestri. Agroforestri merupakan suatu pendekatan pertanian yang mengintegrasikan pohon-pohon dengan tanaman pertanian atau peternakan. Dengan menerapkan agroforestri, bukan hanya dapat dilakukan pengurangan emisi gas rumah kaca dengan menyerap karbon dioksida dari udara, tetapi juga terjadi peningkatan kesuburan tanah, pengurangan erosi tanah, dan penciptaan habitat untuk mendukung keanekaragaman hayati. Praktik ini mencerminkan upaya holistik yang tidak hanya berfokus pada pengurangan emisi, tetapi juga pada peningkatan produktivitas dan keseimbangan ekosistem dalam rangka mencapai pertanian yang berkelanjutan.


Agroforestri_Mertani
Sumber: Rimbanews.com

Teknik Pengelolaan Lahan Berkelanjutan

Selain agroforestri, teknik pengelolaan lahan berkelanjutan juga memiliki peran sentral dalam upaya dekarbonisasi sektor pertanian. Berbagai praktik, seperti penerapan pupuk organik, rotasi tanaman, dan pengelolaan air yang efisien, menjadi kunci dalam mengurangi emisi gas rumah kaca sekaligus meningkatkan produktivitas serta keberlanjutan jangka panjang. Penggunaan pupuk organik tidak hanya membantu mengurangi ketergantungan pada pupuk kimia yang dapat meningkatkan emisi, tetapi juga meningkatkan kesuburan tanah dan keseimbangan ekosistem. Rotasi tanaman, dengan bergantinya jenis tanaman pada waktu tertentu, dapat mengurangi risiko penyakit tanaman dan meningkatkan produktivitas. Sementara itu, pengelolaan air yang efisien tidak hanya mengurangi pemborosan sumber daya air, tetapi juga berkontribusi pada mitigasi perubahan iklim dengan mengurangi kebutuhan energi untuk irigasi. Dengan menerapkan praktik-praktik berkelanjutan ini, sektor pertanian dapat mencapai dekarbonisasi yang efektif sambil memperkuat ketahanan dan keberlanjutan ekologis.


Pertanian Berbasis Konservasi

Pertanian berbasis konservasi menawarkan pendekatan yang efektif dalam menangani masalah emisi gas rumah kaca di sektor pertanian. Dengan menerapkan praktik-praktik seperti penanaman tumpang sari, penanaman legum, dan pemanfaatan tutupan tanah, sektor pertanian dapat meraih manfaat ganda. Penanaman tumpang sari, dengan menggabungkan tanaman berbeda dalam satu lahan, tidak hanya mengurangi risiko penyakit tanaman, tetapi juga meningkatkan kesuburan tanah. Penanaman legum, selain memberikan sumber protein yang baik, juga memperkaya tanah dengan nitrogen yang esensial bagi pertumbuhan tanaman. Penerapan tutupan tanah, seperti tanaman penutup musim dingin, dapat efektif mengurangi erosi tanah, mempertahankan kelembaban, dan secara positif memengaruhi penyerapan karbon tanah. Dengan demikian, melalui pertanian berbasis konservasi, sektor pertanian dapat berkontribusi pada pengurangan emisi gas rumah kaca sambil menjaga keseimbangan ekosistem tanah, mengurangi erosi, dan meningkatkan penyerapan karbon tanah untuk mendukung pertanian yang lebih berkelanjutan dan ramah lingkungan.


Peran Teknologi dan Inovasi

Selain praktik-praktik pertanian berbasis alam, teknologi dan inovasi turut memegang peranan sentral dalam upaya dekarbonisasi sektor pertanian. Pengembangan varietas tanaman yang tahan terhadap kondisi iklim ekstrem menjadi langkah proaktif dalam menjawab tantangan perubahan iklim. Sementara itu, penggunaan sensor untuk pengelolaan air yang lebih tepat tidak hanya meningkatkan efisiensi penggunaan sumber daya air, tetapi juga membantu mengurangi jejak karbon sektor pertanian. Implementasi sistem pertanian presisi, dengan memanfaatkan data dan teknologi informasi untuk mengatur aktivitas pertanian, turut berkontribusi pada pengurangan emisi gas rumah kaca sambil meningkatkan produktivitas secara keseluruhan. Oleh karena itu, integrasi antara praktik alamiah dan kemajuan teknologi menjadi kunci untuk mencapai pertanian yang berkelanjutan, efisien, dan ramah lingkungan di masa depan.


Automatic Water Level Recorder_Mertani
Sumber: Mertani.co.id

Dekarbonisasi sektor pertanian merupakan langkah krusial dalam menghadapi tantangan perubahan iklim. Melalui inisiatif seperti agroforestri, teknik pengelolaan lahan berkelanjutan, dan pertanian berbasis konservasi, sektor pertanian dapat berperan sebagai bagian dari solusi untuk meredam perubahan iklim sambil tetap memastikan ketahanan pangan global. Dengan kolaborasi antara pemerintah, petani, akademisi, dan sektor swasta, kita dapat mencapai pertanian yang lebih berkelanjutan dan ramah lingkungan untuk masa depan yang lebih baik. Itulah tadi penjelasan mengenai inovasi dekarbonisasi pertanian sebagai langkah berkelanjutan di masa perubahan iklim. Ingin tahu lebih banyak mengenai ilmu pertanian dan perkebunan? Anda dapat mengunjungi kami di:


Website: mertani.co.id  

Instagram: @mertani_indonesia 

Linkedin : PT Mertani 


Sumber:


83 views0 comments

Comments


WhatsApp
bottom of page