top of page

Dampak El Nino Terhadap Sektor Pertanian dan Perkebunan



el nino - Mertani
Sumber: ( Liputan6.com )

El Nino adalah fenomena iklim yang terjadi ketika suhu permukaan laut di Samudera Pasifik bagian tengah dan timur meningkat secara signifikan. Fenomena ini terjadi secara siklus, dengan periode rata-rata 2-7 tahun. El Nino berasal dari bahasa Spanyol yang berarti "anak laki-laki". Istilah ini pertama kali digunakan oleh nelayan di pantai Ekuador untuk menggambarkan kondisi cuaca yang hangat dan basah yang terjadi di musim dingin. Nino terjadi karena adanya interaksi antara atmosfer dan lautan di Samudera Pasifik. Ketika suhu permukaan laut di Samudera Pasifik bagian tengah dan timur meningkat, maka tekanan udara di wilayah tersebut akan menurun. Hal ini akan menyebabkan angin pasat yang biasanya bertiup dari timur ke barat menjadi melemah atau bahkan berbalik arah. Perubahan arah angin pasat ini akan menyebabkan perubahan pola cuaca di seluruh dunia. Di wilayah tropis, perubahan pola cuaca ini dapat menyebabkan kekeringan, gangguan musim tanam, penyakit dan hama tanaman, serta perubahan kualitas produk.


Dampak El Nino Terhadap Sektor Pertanian

El Nino dapat berdampak negatif terhadap sektor pertanian, terutama pada tanaman yang membutuhkan banyak air. Dampak El Nino terhadap sektor pertanian dapat dikelompokkan menjadi beberapa kategori, yaitu:


Kekeringan

Kekeringan adalah dampak El Nino yang paling umum terjadi. El Nino dapat menyebabkan penurunan curah hujan di beberapa wilayah, terutama di wilayah tropis. Hal ini dapat menyebabkan kekeringan yang berkepanjangan, mengurangi ketersediaan air untuk pertanian.

Kekeringan dapat menyebabkan gagal panen, penurunan produktivitas, dan peningkatan biaya produksi. Hal ini dapat berdampak negatif terhadap ketahanan pangan dan kesejahteraan petani.


Gangguan musim tanam

Musim tanam - Mertani
Sumber: ( Bumikita )

El Nino dapat mengganggu pola cuaca yang biasanya terjadi. Hal ini dapat menyebabkan perubahan musim tanam, sehingga petani tidak dapat menyesuaikan jadwal tanam dan panennya.

Perubahan musim tanam dapat menyebabkan gagal panen, penurunan produktivitas, dan peningkatan biaya produksi. Hal ini juga dapat berdampak negatif terhadap ketahanan pangan dan kesejahteraan petani.


Penyakit dan hama tanaman

Perubahan pola cuaca yang terkait dengan El Nino, seperti peningkatan suhu dan kelembapan rendah, dapat menciptakan kondisi yang lebih baik bagi perkembangan penyakit dan hama tanaman. Hal ini dapat menyebabkan peningkatan serangan penyakit dan hama tanaman, sehingga dapat menyebabkan gagal panen, penurunan produktivitas, dan peningkatan biaya produksi.


Perubahan kualitas produk

El Nino dapat menyebabkan perubahan kualitas produk pertanian. Misalnya, buah-buahan dan sayuran yang dihasilkan dapat menjadi lebih kecil, kurang manis, dan mudah busuk. Hal ini dapat menurunkan nilai jual produk pertanian.


Dampak El Nino Terhadap Sektor Perkebunan

El Nino juga dapat berdampak negatif terhadap sektor perkebunan. Dampak El Nino terhadap sektor perkebunan dapat dikelompokkan menjadi beberapa kategori, yaitu:


Kekeringan

Kekeringan juga merupakan dampak El Nino yang paling umum terjadi pada sektor perkebunan. Kekeringan dapat menyebabkan penurunan produksi, kualitas, dan mutu produk perkebunan.


Gangguan musim tanam

El Nino juga dapat mengganggu pola cuaca yang biasanya terjadi pada sektor perkebunan. Hal ini dapat menyebabkan perubahan musim tanam, sehingga petani tidak dapat menyesuaikan jadwal tanam dan panennya.


Penyakit dan hama perkebunan

Perubahan pola cuaca yang terkait dengan El Nino dapat menciptakan kondisi yang lebih baik bagi perkembangan penyakit dan hama perkebunan. Hal ini dapat menyebabkan peningkatan serangan penyakit dan hama perkebunan, sehingga dapat menyebabkan penurunan produksi, kualitas, dan mutu produk perkebunan.


Perubahan harga produk

Dampak El Nino terhadap sektor pertanian dan perkebunan dapat menyebabkan perubahan harga produk pertanian dan perkebunan. Harga produk pertanian dan perkebunan dapat meningkat karena penurunan produksi dan permintaan yang meningkat.


Upaya Mitigasi Dampak El Nino

AWS - Mertani
AWS (Sumber Pribadi)

Untuk mengurangi dampak El Nino terhadap sektor pertanian dan perkebunan, diperlukan upaya mitigasi. Upaya mitigasi yang dapat dilakukan meliputi:


Peningkatan kapasitas adaptasi petani

Petani perlu ditingkatkan kapasitasnya untuk beradaptasi dengan dampak El Nino. Petani perlu dibekali dengan pengetahuan dan keterampilan untuk menghadapi kekeringan, gangguan musim tanam, penyakit dan hama tanaman, serta perubahan kualitas produk.


Pengembangan teknologi pertanian

Pengembangan teknologi pertanian dapat membantu petani untuk beradaptasi dengan dampak El Nino. Teknologi pertanian yang dapat dikembangkan antara lain teknologi irigasi hemat air, teknologi pengendalian hama dan penyakit, dan teknologi penyimpanan hasil panen.


Pembentukan cadangan pangan

Pembentukan cadangan pangan dapat membantu untuk mengantisipasi dampak El Nino terhadap ketahanan pangan. Cadangan pangan dapat berupa stok beras, jagung, dan komoditas pangan lainnya.


Kesimpulan

El Nino dapat berdampak negatif terhadap sektor pertanian dan perkebunan. Dampak El Nino dapat menyebabkan gagal panen, penurunan produktivitas, peningkatan biaya produksi, dan perubahan harga produk. Untuk mengurangi dampak El Nino, diperlukan upaya mitigasi, yang meliputi peningkatan kapasitas adaptasi petani, pengembangan teknologi pertanian, dan pembentukan cadangan pangan. Dapatkan informasi lainnya seputar ilmu lingkungan dan pertanian dengan cara mengunjungi kami di:


Website: mertani.co.id 

YouTube: mertani official 

Linkedin : PT Mertani


Sumber:

49 views2 comments
WhatsApp
bottom of page