top of page

Program Konservasi Lahan Basah dan Mangrove

Gambar 1. (Sumber: asiatoday.id)

Lahan basah adalah daerah di mana air bertemu dengan tanah. Contoh lahan basah antara lain bakau, lahan gambut, rawa-rawa, sungai, danau, delta, dan daerah dataran banjir. Hutan mangrove adalah salah satu jenis lahan basah yang mudah dijumpai di daerah tropis dan subtropis. Hutan mangrove merupakan persimpangan di mana lautan, air tawar, dan daratan bertemu. Hutan mangrove menempati sekitar 15,2 juta hektar dari pantai tropis di seluruh dunia, meliputi Afrika, Australia, Asia, dan Amerika. Hutan mangrove merupakan salah satu ekosistem paling kompleks di muka bumi ini, tumbuh dalam kondisi lingkungan di mana tanaman bisa mati dengan sangat cepat. Hutan mangrove memiliki fungsi dan manfaat yang sangat penting bagi ekosistem hutan, air, dan alam sekitarnya


Pentingnya Lahan Basah dan Mangrove

Lahan basah memiliki manfaat tersendiri bagi tumbuhan, seperti mangrove. Mangrove yang tinggal di lahan basah memiliki berbagai manfaat bagi lingkungan, seperti:


1. Keanekaragaman Hayati

Lahan basah dan hutan mangrove merupakan rumah bagi beragam spesies tumbuhan dan hewan, termasuk spesies langka dan terancam punah. Mereka juga berperan sebagai tempat transit bagi banyak jenis burung migran. Selain itu, akar-akar mangrove juga dapat memberikan tempat perlindungan bagi ikan-ikan muda dan berbagai organisme kecil, memungkinkan mereka untuk berkembang biak dengan aman.


2. Perlindungan Pesisir

Hutan mangrove berfungsi sebagai benteng alami untuk melindungi pantai dari gelombang pasang, abrasi pantai, dan badai. Mereka mengurangi risiko bencana alam dan mempertahankan keberlangsungan komunitas pesisir. Di mana dalam hal ini, akar-akar mangrove yang kuat menahan erosi pantai dan melindungi wilayah pesisir dari kerusakan akibat tekanan ombak dan air laut.


3. Kontribusi terhadap Siklus Air dan Karbon

Lahan basah mengatur siklus air lokal, mengontrol banjir dan membantu mengisi kembali sumber air tanah. Di samping itu, mangrove adalah penyimpan karbon yang signifikan, membantu mengurangi konsentrasi karbon di atmosfer. Mereka membantu mengurangi konsentrasi karbon di atmosfer dan berkontribusi dalam mitigasi perubahan iklim.


4. Sumber Kehidupan

Ekosistem ini menyediakan sumber daya hayati seperti ikan, kerang, dan tanaman obat. Masyarakat sekitar bergantung pada sumber daya ini untuk kehidupan sehari-hari dan ekonomi lokal.


5. Habitat Multifungsi

Lahan basah dan mangrove menyediakan berbagai jenis habitat, termasuk perairan payau, rawa, sungai, dan hutan bakau. Keanekaragaman jenis habitat ini memberikan tempat tinggal dan makanan bagi berbagai spesies yang berbeda.


Program Konservasi Lahan Basah dan Mangrove di Indonesia

Gambar 2. (Sumber: goodnewsfromindonesia.id)

1. Rehabilitasi dan Restorasi Ekosistem

Program konservasi berfokus pada upaya rehabilitasi dan restorasi lahan basah dan hutan mangrove yang telah mengalami degradasi akibat aktivitas manusia, seperti penebangan liar, perambahan, dan akumulasi limbah.


2. Penanaman Pohon Mangrove

Salah satu strategi utama adalah penanaman pohon mangrove. Hal ini dilakukan untuk memperkuat ekosistem, memulihkan habitat, dan membangun pagar hidup yang efektif untuk melindungi pesisir.


3. Pengelolaan Berkelanjutan

Program ini juga mencakup pengelolaan lahan basah dan mangrove secara berkelanjutan. Hal ini termasuk pengawasan terhadap aktivitas manusia, regulasi penggunaan lahan, dan pengembangan alternatif ekonomi bagi masyarakat lokal.


4. Pendidikan dan Kesadaran Masyarakat

Kesadaran masyarakat mengenai pentingnya konservasi lahan basah dan mangrove ditingkatkan melalui program pendidikan dan kampanye informasi. Ini membantu membangun keterlibatan dan dukungan dari masyarakat lokal.


Contoh Progam yang Sudah Diluncurkan

Gambar 3. (Sumber: brgm.go.id)

1. Program Mangrove Capital yang diluncurkan oleh Wetlands International Indonesia.

Program ini bertujuan untuk mengembangkan dan meningkatkan pengelolaan hutan mangrove, melindungi pantai yang rentan, serta mendukung perekonomian lokal dengan mengedepankan nilai-nilai mangrove dalam pengelolaan dan pemanfaatan ekosistem mangrove.


2. Program rehabilitasi gambut dan mangrove yang dilakukan oleh Badan Restorasi Gambut dan Mangrove (BRGM).

Program ini merupakan bagian dari komitmen pemerintah Indonesia yang meratifikasi Konvensi Lahan Basah di Kota Ramsar, Iran. BRGM telah menyiapkan enam strategi untuk mempercepat rehabilitasi gambut dan mangrove, antara lain melakukan koordinasi dan sinkronisasi data antara kementerian/lembaga, perencanaan makro dan detail rehabilitasi mangrove, serta edukasi dan sosialisasi gerakan cinta mangrove.


3. Program IKI PME (Indonesia Biodiversity and Climate Change Partnership) yang didukung oleh Konservasi Indonesia.

Program ini bertujuan untuk mendukung pelestarian mangrove dan gambut sebagai ekosistem kaya karbon untuk mendukung target pengurangan emisi, melalui dukungan pengelolaan.

Program-program konservasi lahan basah dan mangrove di Indonesia sangat penting untuk menjaga keberlangsungan hidup ekosistem lahan basah dan mangrove, serta manfaatnya bagi kehidupan manusia dan lingkungan sekitar. Dengan adanya program-program ini, diharapkan dapat memulihkan dan melestarikan ekosistem lahan basah dan mangrove yang semakin terancam.


Tantangan dan Harapan

1. Pertumbuhan Ekonomi vs. Konservasi

Salah satu tantangan utama adalah mengimbangi pertumbuhan ekonomi dengan konservasi lahan basah dan mangrove. Diperlukan pendekatan yang bijak untuk memastikan bahwa kegiatan ekonomi tidak merusak ekosistem penting ini.


2. Dukungan Finansial dan Teknis

Pemerintah, organisasi non-pemerintah, dan lembaga internasional perlu bekerja sama dalam menyediakan dukungan finansial dan teknis untuk program konservasi. Hal ini termasuk alokasi anggaran, pelatihan, dan teknologi yang diperlukan.


3. Partisipasi Aktif Masyarakat

Keterlibatan dan partisipasi aktif masyarakat lokal adalah kunci keberhasilan program konservasi. Mereka adalah pemangku kepentingan utama dan memiliki pengetahuan lokal yang berharga.


Program konservasi lahan basah dan mangrove di Indonesia adalah langkah positif menuju pelestarian alam dan mendukung kehidupan berkelanjutan. Dengan komitmen bersama dari pemerintah, organisasi, dan masyarakat, kita dapat menjaga kekayaan alam ini untuk generasi mendatang.

Demikianlah informasi mengenai Program konservasi lahan basah dan mangrove di Indonesia. Apabila anda ingin mengetahui informasi lainnya mengenai perkebunan dan pertanian, anda dapat mengunjungi kami di:

Website: mertani.co.id

Linkedin : PT Mertani


Sumber:


194 tampilan0 komentar

Comments


WhatsApp
bottom of page