top of page

Pengaruh Perubahan Iklim pada Kualitas Air

Perubahan iklim adalah salah satu tantangan terbesar yang dihadapi manusia saat ini. Salah satu dampak utamanya adalah pengaruhnya pada kualitas air di seluruh dunia. Perubahan iklim menyebabkan berbagai perubahan dalam pola cuaca, suhu, dan curah hujan, yang semuanya berdampak signifikan pada kualitas air. Berikut beberapa pengaruh perubahan iklim pada Kualitas Air

  1. Pencairan Es dan Kualitas Air Laut

Sungai
Sumber : Grid.ID

Peningkatan suhu global mengakibatkan pencairan es di kutub dan gletser. Air tawar dari pencairan ini memasuki lautan, mengubah komposisi kimia air laut dan memengaruhi ekosistem laut serta kualitas air laut yang kita gunakan untuk berbagai keperluan.


2. Peningkatan Banjir dan Erosi

D
Sumber : BNPB

Perubahan iklim juga menyebabkan peningkatan curah hujan ekstrem dan banjir. Banjir dapat mencuci polutan dari lahan pertanian dan perkotaan ke dalam sungai dan danau, mempengaruhi kualitas air dengan meningkatkan konsentrasi bahan kimia berbahaya.


3. Peningkatan Keasaman Air

peningkatan suhu - Mertani
(Sumber : LautSehat.ID)

Perubahan iklim dapat menghasilkan peningkatan karbon dioksida (CO2) dalam atmosfer, yang kemudian dapat larut dalam air, membentuk asam karbonat. Ini dapat mengakibatkan peningkatan keasaman air, yang merugikan organisme air seperti ikan dan plankton.


4. Pengaruh Suhu Terhadap Organisme Air

s
Sumber : Maglearning.id

Perubahan suhu air yang signifikan dapat memengaruhi kesehatan organisme air seperti ikan dan makhluk air lainnya. Suhu yang tidak sesuai dapat mengurangi jumlah oksigen yang dapat larut dalam air, mengakibatkan penurunan kualitas air.


5. Kekeringan dan Kualitas Air Permukaan

S
Sumber : ITB

Perubahan iklim juga dapat mengakibatkan kekeringan yang lebih sering. Hal ini dapat mengurangi aliran sungai dan danau, yang dapat meningkatkan konsentrasi polutan dalam air permukaan dan memengaruhi kualitas air yang digunakan oleh manusia.


Pengaruh perubahan iklim pada kualitas air adalah masalah serius yang harus ditangani secara global. Diperlukan tindakan mitigasi untuk mengurangi dampak perubahan iklim dan upaya untuk memantau dan menjaga kualitas air agar tetap aman untuk manusia dan lingkungan. Terdapat berbagai tindakan mitigasi yang dapat diambil untuk mengurangi dampak perubahan iklim. Berikut adalah beberapa contoh tindakan tersebut:

  1. Pengurangan Emisi Gas Rumah Kaca: Salah satu langkah utama dalam mengurangi dampak perubahan iklim adalah mengurangi emisi gas rumah kaca. Ini dapat dicapai dengan mengurangi penggunaan bahan bakar fosil, meningkatkan efisiensi energi, dan mengembangkan sumber energi terbarukan seperti tenaga surya dan angin.

  2. Penanaman Pohon: Pohon-pohon adalah penyerap karbon alami yang kuat. Program reboisasi dan penanaman pohon dapat membantu mengurangi konsentrasi karbon dioksida dalam atmosfer.

  3. Peningkatan Efisiensi Energi: Meningkatkan efisiensi energi di rumah, transportasi, dan industri dapat mengurangi emisi gas rumah kaca. Ini termasuk penggunaan peralatan yang lebih efisien, pengembangan kendaraan ramah lingkungan, dan praktik industri yang lebih bersih.

  4. Pengelolaan Limbah: Pengelolaan limbah yang baik, termasuk daur ulang dan pengurangan limbah organik, dapat mengurangi emisi metana dari tempat pembuangan sampah.

  5. Penggunaan Transportasi Publik: Menggunakan transportasi publik atau berbagi kendaraan dengan orang lain dapat mengurangi emisi karbon dari kendaraan pribadi.

Demikianlah penjelasan mengenai Pengaruh Perubahan Iklim pada Kualitas Air. Apabila anda ingin mengetahui informasi-informasi terbaru lainnya mengenai perkebunan dan pertanian, anda dapat mengunjungi kami di:


Instagram: @mertani_indonesia

Linkedin : PT Mertani

Tiktok : mertaniofficial


Sumber :

Hastag :

191 views0 comments

Comments


WhatsApp
bottom of page